Berita  

1.500 Wartawan Liput KTT G20, Menteri Johnny Imbau Manfaatkan Fasilitas Media Center

Avatar of Jurnal Hukum Indonesia
1.500 Wartawan Liput KTT G20, Menteri Johnny Imbau Manfaatkan Fasilitas Media Center

Bali — Jurnal Hukum Indonesia.-

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menyatakan jumlah wartawan peliput puncak pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi G20 yang telah berada di Bali sebanyak 1.500 orang. Menteri Johnny mengimbau wartawan nasional dan asing yang hadir memanfaatkan fasilitas Media Center KTT G20 yang sudah tersedia.

“Ada ribuan wartawan, saya baru dikasih tahu yang sudah datang sampai saat ini sudah 1.500 orang dari 2.000 orang lebih yang sudah terakreditasi. Di Media Center tersedia semua fasilitas untuk wartawan yang bisa dapat aksesnya,” ujarnya usai meninjau Media Center KTT G20 di Bali International Convention Center Nusa Dua, Badung, Bali, Senin (14/11/2022).

Menkominfo menjelaskan Tim Media Center KTT G20 telah melakukan berbagai upaya untuk menyediakan fasilitas bagi wartawan. Menurutnya, akses media center diperuntukkan bagi awak media terakreditas yang tidak mendapatkan akses untuk meliput secara langsung di lokasi pelaksanaan KTT G20.

“Bagi wartawan yang mau meliput di Apurva secara fisik itu short listed, terbatas, tidak semuanya. Namun, kegiatan di Apurva saat pembukaan dan kegiatan lainnya yang dihubungkan dengan media center. Semuanya terhubung secara real-time dengan media center. Sehingga wartawan tidak perlu semuanya ke sana, cukup dari sini,” tuturnya.

Rangkaian kegiatan KTT G20, terutama pembukaan akan disiarkan secara langsung. Selanjutnya terdapat agenda rapat tertutup serta intervensi dari masing-masing kepala negara. Setelah itu, agenda tertutup, Presiden Joko Widodo akan memberikan media briefing kepada wartawan.

BACA JUGA :  Aktif Dukung Literasi Zakat, UHAMKA Raih Penghargaan Baznas Award 2022

“Ada press briefing sesi pertama, sesi kedua, aktivitas di kawasan mangrove, dan sesi ketiga. Tentu saja, itu sangat tergantung kepada isu yang berkembang dalam rapat para kepala negara,” ujar Menteri Johnny.

Menkominfo menyatakan, Media Center KTT G20 telah menyiapkan fasilitas untuk siaran langsung dan konferensi pers oleh Presiden Joko Widodo. Namun, menurutnya waktu dan kesempatan Kepala Negara akan disesuaikan dengan agenda Presiden.

“Nanti juga tergantung dari Bapak Presiden, di media center disiapkan. Sedangkan media briefing pasti dari Apurva, tidak mungkin ke sini karena waktunya singkat,” jelasnya.

Menteri Johnny mengimbau wartawan untuk memanfaatkan media center yang telah disiapkan dengan baik. Hal itu dikarenakan adanya pertimbangan keamanan yang ketat dalam rangkaian kegiatan KTT G20.

“Saya ingatkan jangan sampai awak media semuanya ke Apurva. Tidak semua wartawan bisa masuk, karena ada persyaratan security yang ketat. Saya sangat menekankan bagi media yang sudah mendapat badge khusus untuk di Apurva silakan ke sana dan akan pergi bersama-sama supaya teratur. Sementara yang lain, aksesnya dari media center juga secara real-time,” ungkapnya.

Saat meninjau Media Center KTT G20, Menkominfo Johnny G. Plate didampingi Sekretaris Jenderal Mira Tayyiba, Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Usman Kansong, dan Staf Khusus Menteri Kominfo, Rosarita Niken Widiastuti.

Tinggalkan Balasan