Diduga 2,5 tahun Unit Perlindungan Perempuan Dan Anak Satreskrim Polrestabes Surabaya Lamban Tangani Kasus Pencabulan Anak Dibawa Umur

Diduga 2,5 tahun Unit Perlindungan Perempuan Dan Anak Satreskrim Polrestabes Surabaya Lamban Tangani Kasus Pencabulan Anak Dibawa Umur

Surabaya – Jurnal Hukum Indonesia.-NA (29) Warga Ploso Surabaya merasa kecewa terhadap kinerja Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polrestabes Surabaya. Bagaimana tidak, ia melaporkan perkara pencabulan yang dialami oleh anaknya sejak bulan Januari 2020, namun hingga sampai saat ini, pelaku tidak ditangkap.

Ibu dengan 3 anak ini menjelaskan, kejadian pencabulan terhadap anaknya, terjadi disebuah Musollah didaerah Ploso Surabaya yang dilakukan oleh seorang remaja berinisial ZA. Selain anaknya, korban pencabulan yang melapor ke Polrestabes Surabaya masih ada 2 orang lagi.

“Saya mengetahui anak saya menjadi korban pencabulan saat dia mengeluh kesakitan ketika buang air kecil dan tidak mau berangkat mengaji lagi. Katanya takut dengan ZA,” jelasnya.

BACA JUGA :  YUK NONGGO, Upaya Pemkab Pasuruan Sejahterakan Masyarakat Melalui Produk UMKM

Sesuai dengan keterangan anaknya, NA juga mengatakan, sebelum melakukan pencabulan, anaknya (korban) dipaksa untuk menonton video porno. Setelah itu, korban diminta untuk nungging dan pelaku melakukan aksinya dari belakang.

“Kalau anak saya tidak mau menuruti kemauan ZA, anak saya akan dicubiti. Hal tersebut, juga terjadi kepada 2 anak yang menjadi korban pencabulan yang dilakukan oleh ZA. Saat kejadian, anak saya masih TK dan 2 anak lagi masih kelas 2 SD,” lanjutnya.

Selang beberapa waktu, NA terpaksa berjuang sendirian. Karena 2 orang tua korban yang lainnya takut jika berurusan dengan keluarga ZA yang merupakan orang kaya serta merupakan Tokoh Agama yang disegani di kampung tersebut.

BACA JUGA :  Bersinergi dengan Baik, Kapolda Jambi Apresiasi Peran Setiap Elemen Pemerintahan dan TNI-Polri dalam Pelaksanaan Vaksinasi Massal

“Saya hanya ingin menuntut keadilan bagi anak saya. Pelaku harus mempertanggungjawabkan perbuatannya. Dibilang kecewa, pasti saya kecewa. Sudah hampir 2,5 tahun saya laporan, namun pelaku masih bebas berkeliaran,” ungkapnya.

Sementara itu, Kanit PPA Satreskrim Polrestabes Surabaya, AKP Wardi Waluyo saat dikonfirmasi terkait perkara tersebut, beliau mengatakan, pihak penyidik masih berkoordinasi dengan pihak Kejaksaan.

“Berkas sudah P21 mas. Penyidik masih berkoordinasi dengan pihak Kejaksaan, karena ada pergantian jaksa. Penyidik berkoordinasi untuk tahap 2. Kalu Jaksanya sudah siap, baru kita tangkap untuk dihadapkan ke Jaksa,” ungkapnya, Selasa (14/06/2022) sore melalui pesan singkat WA.

BACA JUGA :  Ditreskrimum Polda Jatim bersama Tim Inafis dan Satreskrim Polres Batu Lakukan Olah TKP Sekolah SPI Kota Batu

Sungguh aneh, perkara pencabulan yang sudah diketahui siapa pelakunya, malah dibiarkan berkeliaran. Tidak menutup kemungkinan, selama hampir 2,5 tahun, pelaku mencari mangsa baru untuk menjadi pelampiasan nafsu syahwatnya. (Team) bersambung….

Tinggalkan Balasan