Dosen Untag Surabaya Raih Place Maker Awards ASEAN 2022

Dosen Untag Surabaya Raih Place Maker Awards ASEAN 2022

Surabaya – Jurnal Hukum Indonesia.- Program Studi Arsitektur Fakultas Teknik Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) Surabaya kembali meraih sukses. Yang terbaru, tim Prodi Arsitektur Untag Surabaya yang diketuai RA Retno Hastijant sukses meraih Place Maker Awards ASEAN 2022 dengan tuan rumah Think City, Malaysia.

Dosen yang akrab disapa Hasti ini menuturkan bahwa Place Maker Awards ASEAN merupakan penghargaan bagi arsitek dan urban planner di tingkat Asia Tenggara. “Peserta mengajukan proyek penelitian yang ditangani untuk dinilai. Output-nya adalah branding baru bagi kota atau wilayah yang ditangani,” tuturnya. Hasti menyebutkan bahwa dalam penghargaan tersebut, peserta mengumpulkan narasi terkait arsitek dan urban planning.

BACA JUGA :  Kominfo Dorong Tata Kelola Arus Data Lintas Negara yang Lebih Inklusif melalui DEWG G20

“Selain narasi terkait branding baru yang diusulkan, tentu dilampirkan desain untuk arsitek dan urban planning,” sebutnnya, Selasa (14/6/2022).

Hasti menerangkan bahwa timnya mengusung tema ‘Surabaya Urban Transformation at Putat Jaya Surabaya’ pada penghargaan tersebut. “Narasi kami terkait transformasi red to green. Artinya Putat Jaya yang pernah menjadi titik merah karna lokalisasi ditransformasi menjadi livable community and housing dengen menggerakkan green economy,” terangnya.

Hasti mengaku bahwa timnya telah menjalankan program Global Future Cities Programme di Kawasan Putat Jaya sejak tahun 2019. “Selama dua setengah tahun, sudah banyak output yang didapatkan, baik penelitian maupun pengabdian hingga program (Merdeka Belajar) Kampus Merdeka,” ungkapnya.

BACA JUGA :  Mengenal Lebih Dekat dengan Kebo Bule Kesayangan Pakubuwono II

Dalam menjalankan transformasi tersebut, lanjut Hasti, timnya berkolaborasi dengan berbagai pihak. “Implementasinya tidak sendirian, tentu pentahlix dengan berbagai institusi. Sumber pendanaan dari FCDO UK (Foreign Commonwealth and Development Office United Kingdom) dan partner-nya UN-HABITAT (United Nations on Housing and Sustainable Urban Development) serta Mott Mac Donald sebagai implementing entity,” katanya.

Hasti menambahkan, timnya juga berupaya untuk menggandeng perusahaan swasta. “Kami menawarkan CSR (Corporate Social Responsibility) untuk mengakselerasi transformasi di sana. Misalnya Forum Zakat yang setuju untuk mengadakan program Hafiz Quran Anak,” tambahnya.

BACA JUGA :  Transmisi dari Kedatangan Luar Negeri Dominasi Kenaikan Kasus Omicron di Tanah Air

Dosen yang menjabat Ketua Tim Cagar Budaya Kota Surabaya ini berharap, upaya transformasi Putat Jaya dapat berkelanjutan. “Tantangannya memang sulit mengubah mindset masyarakat, tapi kami berharap ini sustainable karena bisa menjadi local partner dan living laboratorium. Dengan demikian, apa yang diterapkan bisa terimplementasi dan pentahelix berjalan,” harapnya.

Dengan harapan tersebut, Hasti dan tim akan terus berkolaborasi untuk transformasi yang lebih baik. “Saat ini menjajaki kerjasama dengan (University of) Cambridge dan kami masuk final lima besar di the Pinapple Award, ini tingkat dunia. Semoga bisa menjadi juara utama,” tutupnya.GN.

Tinggalkan Balasan