Berita  

Ibu Digorok oleh Anak Kandung saat Tidur Pulas

Ibu Digorok oleh Anak Kandung saat Tidur Pulas

JEMBER – Jurnal Hukum Indonesia.- Sadima (65) warga Dusun Pasar Alas, Desa Garahan, Kecamatan Silo, Jember, digorok lehernya oleh anak kandungnya sendiri, berinisial M (35).

Ibu tua itu mengalami luka cukup parah pada bagian leher, dan harus mendapat perawatan di rumah sakit, setelah sebelumnya sempat dirawat di klinik sekitar Kecamatan Silo.

Persitiwa tragis itu terjadi Sabtu (13/8/2022) malam, sekitar pukul 20.00 WIB.

Korban yang saat itu sedang tidur di kamar, tiba-tiba didatangi anaknya dan langsung digorok menggunakan pisau dapur berukuran besar.

Mendapat laporan aksi sadis pelaku, anggota Polsek Silo langsung mendatangi lokasi kejadian dan menangkap pelaku. Saat ini masih diselidiki terkait motif pelaku menggorok leher ibundanya.

BACA JUGA :  Ajak Masyarakat Patuhi Protokol Kesehatan, Polsek Lebakgedong Bagikan Masker Gratis Kepada Warga

“Kejadiannya barusan ini, kita juga barusan mengamankan tersangka. Awalnya informasi dari warga, yang merasa geram dengan tindakan tersangka ini, yang menggorok leher ibunya sendiri,” kata Kapolsek Silo AKP Suhartanto di Mapolsek Silo.

Informasi awal, pria yang akrab dipanggil Tanto ini menjelaskan, saat kejadian ibunya sedang tidur di kamar.

“Kemudian didatangi sama anaknya, belum diketahui alasan tersangka dan masih lidik. Langsung digorok lehernya menggunakan sebilah pisau. Ukuran besar dan seperti pisau dapur bentuknya,” kata Tanto.

Akibatnya korban mengalami luka gorokan akibat pisau, dan mengakibatkn pendarahan dan luka pada leher korban

BACA JUGA :  Terima Bantuan KOWAL, Wabup Sampaikan Terima Kasih

“Saat kejadian korban teriak. Sehingga banyak warga berdatangan dan memberikan pertolongan. Korban pun langsung dibawa ke klinik Puspa Medika (Kecamatan Silo) untuk mendapat pertolongan. Tapi karena luka parah. Akhirnya dirujuk ke rumah sakit di Jember,” jelasnya.

“Untuk lebar luka di leher atau seperti apa lukanya masih dalam perawatan. Yang jelas luka di leher,” sambungnya.

Belum diketahui motif pelaku melakukan aksi sadisnya itu. Pelaku tampak lingklung setelah melakukan aksinya.

“Terkait motif juga masih kami dalami, penyelidikan lebih lanjut. Meskipun tadi awal tampak seperti linglung gitu. Yang jelas kami cepat mengamankan pelaku, agar tidak jadi amuk warga. Karena itu kami amankan dulu bersama Bhabinkamtibmas. Selanjutnya dibawa ke mapolsek,” bebernya.

BACA JUGA :  Kinerja Disdukcapil Jawa Timur Raih Level Terbaik Nasional

“Untuk barang bukti yang kami amankan, pisau yang digunakan untuk menggorok, pakaian milik korban ataupun tersangka yang banyak darah, dan juga bantal berlumuran darah yang dipakai untuk tidur. Korban dan tersangka diketahui tinggal satu rumah,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan