Kapolda Sumbar Pimpin Pemusnahan 35 Kg Barang Bukti Narkoba di Bukittinggi

Kapolda Sumbar Pimpin Pemusnahan 35 Kg Barang Bukti Narkoba di Bukittinggi

Bukittinggi – Jurnal Hukum Indonesia.- Polres Bukittinggi menggelar pemusnahan barang bukti puluhan kilogram narkotika jenis sabu hasil penangkapan pada tanggal 14 Mei 2022 lalu.

Pemusnahan barang bukti tersebut dipimpin Kapolda Sumbar, Irjen. Pol. Teddy Minahasa P, S.H., S.I.K., M.H., Rabu (15/6) di halaman Mapolres Bukittinggi, dengan dihadiri Wali Kota Bukittinggi Erman Safar, Kapolres Bukittinggi, AKBP. Dody Prawiranegara, S.I.K., Kajari Agam dan Pejabat Utama Polda Sumbar.

Kapolda Sumatera Barat menyebut, pada pemusnahan barang bukti kali ini sejumlah 35 kg dari 41,4 kg. Untuk sisanya menjadi sampel barang bukti di pengadilan yang telah disepakati bersama oleh penyidik, JPU dan Polda Sumbar (Direktorat Reserse Narkoba).

BACA JUGA :  Sebanyak 16.500 PKL Dan Nelayan Terima Bantuan Tunai Dari Pemerintah Di Polsek Loteng

“Tidak saja aparat penegak hukum yang memberantas hal ini (narkoba), namun peran serta dari masyarakat juga dibutuhkan,” kata Kapolda Sumbar.

Jenderal Bintang Dua tersebut berharap, agar semua personel di jajarannya ada prestasi yang gemilang dalam memberantas narkoba. “Saya apresiasi jajaran Ditresnarkoba dan Polres Bukittinggi dalam mengungkap narkoba,” ujarnya.

Terakhir, Ia berpesan kembali kepada semua pihak untuk ikut berpartisipasi memerangi kejahatan narkoba.

“Kita sama-sama bahu membahu melaksanakan pemberantasan terhadap narkoba. Secara global memerangi narkoba,” pungkasnya.

Diketahui, pemusnahan barang bukti sabu sebanyak 35 Kilogram hasil ungkap kasus oleh Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polres Bukittinggi bersama Ditresnarkoba Polda Sumbar beberapa waktu lalu.

BACA JUGA :  Pemprov Jatim Gelontorkan 3.500 Ton Minyak Goreng ke-17 Daerah

Pengungkapan 41,4 kg narkotikan jenis sabu ini merupakan pengungkapan terbesar oleh jajaran Polda Sumbar.

Kapolda menerangkan, dari delapan tersangka awal masih ada tersangka lainnya. “Ada tambahan tersangka tapi belum kita ekspos dan dalam proses pengembangan,” ungkapnya.

Tinggalkan Balasan