Berita  

Polda Jateng Imbau Masyarakat Tidak Mudah Tergiur Tawaran Investasi Palsu

Polda Jateng Imbau Masyarakat Tidak Mudah Tergiur Tawaran Investasi Palsu

Semarang — Jurnal Hukum Indonesia.– Kepolisian Daerah Jawa Tengah (Polda Jateng) memberikan perhatian tersendiri terhadap banyaknya masyarakat yang menjadi korban investasi bodong .

Data Satuan Tugas Waspada Investasi (SWI) mencatat kerugian akibat investasi bodong mencapai Rp117,5 triliun dalam 10 tahun terakhir. Hal ini didasarkan data laporan dari tahun 2011 hingga akhir tahun 2021.

Adapun modus investasi bodong atau ilegal yang selama ini meresahkan masyarakat, bermodus penipuan, mulai dari pinjaman daring ilegal, penipuan jual beli aset kripto ilegal, perdagangan mata uang asing bodong, multilevel marketing ilegal, sampai dengan Pegadaian Ilegal.

BACA JUGA :  Law Firm Dhipa Adista Justicia Besutan dari Laksamana TNI (P) Tedjo Edhi Purdijatno.SH Kembali Berhasil Memperjuangkan Keadilan dalam Gugatan Sengketa Merek

Terkait hal tersebut jajaran Polda Jateng meminta masyarakat untuk cerdas dan kritis terhadap setiap penawaran investasi. Kabidhumas Polda Jateng, Kombes Pol M Iqbal Alqudusy meminta masyarakat memahami uang yang akan diinvestasikan merupakan hasil jerih payah yang perlu dikelola secara hati-hati.

Oleh karena itu, jangan mudah termakan bujuk rayu penawaran investasi. Apalagi calon investor tidak memahami betul bidang yang akan dijadikan lahan investasi. Bila sekadar tertarik pada keuntungan besar atau cara presentasi yang meyakinkan, maka itu bisa jadi pintu menuju bahaya,” terang Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol. M Iqbal, Jumat (15/07/22).

BACA JUGA :  Danlanud Manuhua Buka Dikkualsus Load Master Dan Operator Mission Consule Pesawat CN-235

Menurut Perwira Menengah Polda Jateng, imbauan investasi bodong sebenarnya susah banyak disampaikan oleh pemerintah maupun pakar investasi. Namun, sejauh ini masih banyak masyarakat yang menjadi korban investasi bodong. Dia berharap masyarakat selalu cermat ketika ada tawaran dan memahami kemungkinan resiko serta tips berinvestasi.

Kombes Pol. M. Iqbal berharap masyarakat selalu cermat ketika ada tawaran dan memahami kemungkinan resiko dalam berinvestasi.

Tinggalkan Balasan