Berita  

Tinjau Posko Penyerahan Hewan Kurban, Begini Pernyataan Plt Gubernur Jatim Emil Dardak

Tinjau Posko Penyerahan Hewan Kurban, Begini Pernyataan Plt Gubernur Jatim Emil Dardak

Surabaya – Jurnal Hukum Indonesia.- Plt. Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak meninjau posko penyerahan hewan kurban milik Pemerintah Provinsi Jawa Timur yang berada di Islamic Center, Surabaya, Sabtu (9/7) siang.

Pada lokasi ini, seluruh hewan kurban dari Organisasi Perangkat Daerah (OPD) selingkup Pemprov Jatim yang nantinya didistribusikan ke lokasi yang telah ditentukan, akan dilakukan proses pengecekan (quality control).

“Bedanya di tahun lalu dulu tinggal disalurkan saja. Sekarang untuk quality control. Dikumpul di sini dulu, kemudian di disinfektan, dilakukan tadi oleh dipastikan sehat baru kemudian disalurkan ke tujuan-tujuan yang sudah kita tetapkan,” jelasnya di hadapan awak media.

Menurut sosok yang juga menjabat Wakil Gubernur Jatim ini, lokasi yang dijadikan transit guna pengecekan hewan kurban ini adalah bagian dari contoh bagaimana tempat pemotongan hewan non RPH (Rumah Potong Hewan) harus memiliki persyaratan dan perlengkapan yang memadai.

BACA JUGA :  Ketua Komisi E DPRD Jatim Minta Semua Waspada Hepatitis

“Bagaimana hewan kurban yang harus didisinfektan saat masuk ataupun keluar untuk diangkut. Juga pemeriksaan hewan sebelum disembelih (antemortem) oleh veteriner yang bertugas penting dilakukan guna antisipasi dan memastikan keadaan hewan sehat dan layak untuk jadi hewan qurban,” katanya

Emil sapaan lekatnya kemudian menjelaskan bahwa seluruh rangkaian proses pengecekan ini harus dilakukan H-1 jelang pelaksanaan sembelih hewan sesuai dengan jadwal pelaksanaan masing-masing daerah.

“Misalnya idul adha nya hari ini, berarti kemarin dilakukan proses pengecekannya. Begitu juga besok, berarti proses pengecekannya hari ini. Kalau langsung disembelih disini, maka cek dilokasi dan bisa disembelih sesuai jadwal,” ujarnya

Usai melihat proses disinfektan hewan kurban juga dengan proses antemortemnya, Emil pun menuturkan bahwa seluruh hewan kurban sudah dipastikan sehat dan layak jadi hewan qurban.

BACA JUGA :  BELUM BISA MENJADI RAHMAT

“Alhamdulillah kalau secara kesehatan ini sudah terpilih. Karena saya ingin sampaikan juga di dalam data yang kita peroleh memang ada tren yang menggembirakan terkait PMK yang penyebarannya sudah dibawah 2ribu kasus meskipun datanya masih fluktuatif,” tuturnya

“Tapi ini menunjukkan bahwa ada kesadaran yang meningkat untuk mengatur lalu lintas hewan hidup,” tambahnya.

Diakhir, Emil mengatakan bahwa selain lalu libtas hewan qurban, penting pula protokol keselamatan yang digunakan oleh setiap orang yang akan berkunjung ke tempat potong hewan non RPH juga di RPH harus diperketat.

“Pakai sarung tangan, pakai APD. Ini harus dicopot kalau ke tempat lain ganti lagi yang baru. Dengan tujuan agar tidak memindahkan. Meskipun ini sehat karena setelah ini kita akan meninjau ke RPH Pegirian,” tegasnya

BACA JUGA :  *Mulai Besok, Korlantas Polri Uji Coba Ganjil Genap di Tol Cikampek*

“Saat ini saya juga sedang meminta data yang lebih komprehensif kepada dinas yang membidangi peternakan terkait RPH dan Non-RPH di seluruh Kabupaten/Kota,” imbuhnya

Menariknya, untuk mengurangi penggunaan kantong plastik, di lokasi pemotongan Islamic Center kantong plastik akan digantikan dengan kotak besek yang telah disiapkan oleh panitia.

“Ini bagus dan sangat berdampak. Terima kasih atas kerjasama panitia untuk mengurangi dampak panjang sampah kantong plastik,” tutupnya

Berdasarkan data di lapangan, sebanyak 57 hewan kurban telah diterima oleh posko penyerahan hewan qurban di Islamic Center Surabaya. Hingga pukul 12.30, sebanyak 26 hewan kurban telah didistribusikan ke tempat-tempat yang telah ditentukan.

Tinggalkan Balasan