Berita  

Waspadai Penyakit Blas, Pemkab Lakukan Gerdal Dengan Drone

Waspadai Penyakit Blas, Pemkab Lakukan Gerdal Dengan Drone

Lamongan – Jurnal Hukum Indonesia.- Dinobatkan sebagai lumbung pangan produksi padi nomor 1 di Provinsi Jawa Timur, Lamongan terus memperkuat produksi padi dengan melibatkan kemajuan teknologi di bidang pertanian, salah satunya dengan gerakan pengendalian (Gerdal) hama dengan menggunakan drone. Pengendalian hama dengan drone ini dilakukan di 10 hektar lahan areal persawahan Desa Blawirejo Kecamatan Kedungpring, Kamis (2/6).

Berkesempatan hadir dan mengoperasikan drone secara langsung, Bupati Lamongan Yuhronur Efendi menuturkan, penyakit blas pada padi menjadi perhatian Pemkab Lamongan karena dipastikan akan mengganggu produksi padi di Lamongan. Karenanya, perlu dilakukan tindakan pemberantasan penyakit tersebut, salah satunya dengan menggunakan kecanggihan teknologi yakni drone.

BACA JUGA :  Peringati Hari Kartini, Sendy Krisna Puspitasari: Sejarah Emansipasi Perempuan Tangguh Dan Hebat Indonesia

“Ini akan menjadi prioritas, kami akan menambah jumlah lahan yang akan dilakukan gerdal. Karena penyakit blas bisa dikatakan penyakit yang berbahaya jika tidak segera dilakukan penanganan,” terang Pak Yes.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Kabupaten Lamongan, Sukriyah, pada kesempatan yang sama menuturkan, Gerdal penyakit blas dengan menggunakan drone ini sudah dilakukan sejak Rabu (1/6) kemarin, dan akan terus dilakukan pada keseluruhan lahan sawah di Kecamatan Kedungpring.

Sukriyah menambahkan, Lamongan tergolong kawasan yang kronis endemis, terlebih penyakit blas merupakan penyakit yang disebabkan oleh jamur pylicularia grisea. Jamur ini dapat menginfeksi pada semua fase pertumbuhan tanaman padi, mulai dari fase pembibitan sampai pada fase generatif. Tanaman yang terserang penyakit blas memiliki ciri bercak coklat berbentuk belah ketupat pada daun tanaman padi.

BACA JUGA :  SAMAKAH KITAB SUCI ALQUR'AN DENGAN BIBLE TENTANG LARANGAN MEMAKAN BABI???!

Dikatakannya, penggunaan drone dalam pengendalian penyakit blas ini akan lebih efektif, waktu pengerjaan kegiatan bertani jauh lebih cepat. Dengan drone untuk menyebarkan pestisida untuk penyakit blas hanya membutuhkan waktu 15 menit pada lahan 1 Hektar. Begitupun dengan banyaknya pestisida atau biayanya, yang biasanya secara manual menghabiskan 40 Liter untuk 1 Hektar, dengan teknologi ini hanya menghabiskan 10 Liter pestisida.

“Kami melibatkan kemajuan dan kecanggihan teknologi yang ada di bidang pertanian. Dengan alasan akan lebih efektif. Dalam hal, menggunakan drone,” tutur Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kabupaten Lamongan Sukriyah.

BACA JUGA :  BELUM BISA MENJADI RAHMAT

“Memasuki era baru yang penuh dengan kemajuan teknologi. Kita sebagai pemerhati dan pelaku bidang pertanian harus turut serta menerapkan, hal tersebut sebagai mengikuti revolusi perkembangan pertanian, dari situ kita dapat membedakan bertani dalam setiap kurun waktu,” terangnya.

Tinggalkan Balasan